Ditemukan Kuburan Massal Tentara Perang Salib

oleh -307 views
Tim arkeolog internasional menemukan dua kuburan massal yang berisi 25 tentara salib yang tewas selama perang di Abad ke-13 di Lebanon. Foto/dok
Tim arkeolog internasional menemukan dua kuburan massal yang berisi 25 tentara salib yang tewas selama perang di Abad ke-13 di Lebanon. Foto/dok

CARUBAN NAGARI-Sebuah kuburan massal yang ditemukan di Sidon, Lebanon, telah memberikan pencerahan baru tentang Perang Salib dan kekejaman perang abad pertengahan, sebut studi baru di jurnal akademik ‘PLOS ONE‘.

Mengutip The Jerusalem Post 23 September, para arkeolog menemukan sejumlah besar tulang manusia di parit Kastil Saint Louis di Lebanon Selatan.

Daerah ini pertama kali ditaklukkan oleh Tentara Salib setelah Perang Salib Pertama pada tahun 1110. Sekitar 150 tahun kemudian, kota Kristen diserang dan sebagian besar dihancurkan oleh Mamluk pada tahun 1253 dan kemudian dihancurkan lebih banyak lagi oleh bangsa Mongol pada tahun 1260.

Mengejar gagasan untuk membebaskan tempat-tempat suci dari kekuasaan Muslim dan didorong oleh Gereja Katolik Roma, kekuatan Eropa dan kadang-kadang masyarakat memulai beberapa kampanye militer di Timur Tengah selama abad-abad itu, yang mengarah pada pembentukan sejumlah negara Kristen di daerah tersebut.

Israel modern, Lebanon dan Suriah untuk jangka waktu tertentu berhasil menempatkan Yerusalem di bawah kekuasaan Kristen, menyusul pembantaian terhadap orang-orang Yahudi, baik di Eropa maupun di Timur Tengah.

Meskipun tercatat secara luas dalam dokumen sejarah, sangat sedikit peninggalan arkeologis yang ditemukan mendokumentasikan pertempuran tersebut.

Untuk alasan ini, penemuan kuburan massal menawarkan wawasan yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang peperangan di abad pertengahan, berdasarkan analisis jenis luka yang terdeteksi pada sisa-sisa sekitar 25 orang.

“Semua mayat adalah laki-laki remaja atau dewasa, menunjukkan bahwa mereka adalah pejuang yang bertempur dalam pertempuran ketika Sidon diserang,” kata arkeolog Universitas Bournemouth Inggris Dr Richard Mikulski, salah satu ekskavator, dan penulis utama studi tersebut.

“Ketika kami menemukan begitu banyak luka senjata di tulang saat kami menggalinya, saya tahu kami telah membuat penemuan khusus,” sambungnya, melanjutkan menyebut memisahkan tulang setiap prajurit membutuhkan upaya yang signifikan.

“Untuk membedakan begitu banyak tubuh dan bagian tubuh yang tercampur membutuhkan banyak pekerjaan, tetapi kami akhirnya dapat memisahkan mereka dan melihat pola luka yang mereka derita,” terang Dr Martin Smith, rekan penulis studi tersebut.

Para cendekiawan mendeteksi sejumlah besar luka pisau yang belum sembuh, serta luka yang disebabkan oleh senjata lain yang mampu menggunakan kekuatan tumpul. Dalam beberapa kasus, luka di bagian belakang kerangka menunjukkan para prajurit tertembak ketika mereka mencoba melarikan diri, sementara dalam kasus lain, berdasarkan konsentrasi tinggi dari luka pisau di leher, para ahli percaya bahwa orang-orang itu dieksekusi oleh pemenggalan kepala.

Selain itu, para arkeolog menemukan indikasi mayat-mayat itu pasti dibiarkan tidak terkubur dan terpapar unsur-unsur selama beberapa waktu.

“Cara bagian-bagian tubuh diposisikan menunjukkan mereka dibiarkan membusuk di permukaan sebelum dijatuhkan ke dalam lubang beberapa waktu kemudian,” ungkap Smith.

“Menghanguskan beberapa tulang menunjukkan mereka menggunakan api untuk membakar beberapa mayat,” sambungnya. Temuan khusus ini telah memungkinkan para sarjana untuk menyajikan hipotesis yang menggugah.

“Catatan Tentara Salib memberi tahu kita bahwa Raja Louis IX dari Prancis sedang melakukan perang salib di Tanah Suci, pada saat serangan di Sidon pada tahun 1253,” Dr. Piers Mitchell, dari Universitas Cambridge, dan seorang ahli Tentara Salib yang berpartisipasi dalam penelitian tersebut, mengatakan.

“Dia pergi ke kota setelah pertempuran dan secara pribadi membantu mengubur mayat yang membusuk di kuburan massal seperti ini. Bukankah luar biasa jika Raja Louis sendiri yang membantu menguburkan mayat-mayat ini?” sambungnya.

“Begitu banyak ribuan orang tewas di semua sisi selama perang salib, tetapi sangat jarang bagi para arkeolog untuk menemukan tentara yang tewas dalam pertempuran terkenal ini. Luka yang menutupi tubuh mereka memungkinkan kita untuk mulai memahami realitas mengerikan dari perang abad pertengahan,” pungkasnya. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.